When Life Gives You Rujak Serut

21.10 Dea Maesita 4 Comments


Kadang saya iri sama Mamah yang begitu nempel kursi kendaraan bisa langsung tidur sampe lupa daratan. Saya sendiri nurun tipikalnya Papah, yang nggak pernah bisa tidur di perjalanan kecuali kalo capeknya udah kebangetan. Maka dari itu di setiap agenda bepergian, saya harus bawa/dapet “partner” entah itu temen ngobrol, musik dari handphone, atau buku. Nggak ada salah satu ataupun ketiganya? Nggak kebayang deh kayak gimana sedihnya, sampe suatu ketika hal itu terjadi sama saya seminggu yang lalu.

Waktu itu  Minggu pagi di kos. Saya udah siap mau nganterin temen dari Jogja buat jalan-jalan keliling Jakarta, sampe akhirnya ada panggilan di telepon dari Mamah. Agak ragu-ragu sih mau ngangkatnya karena sering banget saya udah ngangkat telepon dari Mamah, tapi ternyata cuma kepencet dari saku/tas. ZONK. Tapi telepon yang ini lain. Mamah emang beneran nelpon plus membawa kabar duka. Budhe yang ngerawat saya sejak kecil sakit parah, masuk ICU, dan tingkat kesadarannya udah menurun drastis. BOOM, saya nangis. Saya emang nggak pernah tega kalo ngedenger orang lain apalagi keluarga sendiri sakit parah. Yang kepikiran cuma satu: perpisahan.

Setelah bilang “Gimana ya, Mah? Gimana ya, Mah?” berkali-kali, akhirnya Mamah cuma bisa nenangin. “Hidup emang kayak gitu. Coba dipikirin pake logika, jangan dipikir pake perasaan”. Sembilan puluh menit kemudian saya udah sampe bandara Halim Perdana Kusuma. Daaan the worst things are: Satu, saya lupa bawa buku! (Padahal lagi seru-serunya baca novel O-nya Eka Kurniawan). Dua, saya nggak bisa dengerin musik karena hape lowbatt (Bisa pesen Gojek sampe Bandara dan bisa ngabarin orang rumah aja udah bersyukur). Daan tiga, saya nggak punya partner ngobrol karena di sebelah saya Mas-mas Arab (ehem, sepantaran pula) sama Bapaknya yang sepanjang perjalanan udah asyik ngobrol berdua ngalor ngidul. Untungnya langit hari itu cerah dan beruntungnya saya dapet window-seat padahal saya enggak request ke Mbak petugas check-in di bandara. When life doesn’t give you a warning.

Setelah urusan di Rumah Sakit beres, saya menyempatkan diri mampir ke toko buku di Mall Ciputra Semarang sebelum ke Bandara Ahmad Yani buat pulang kembali ke Jakarta. Niatnya sih mau beli buku sastra yang tebel sekalian, tapi kecewa banget. Stok buku sastranya beda jauh sama di Jakarta. Setelah mondar-mandir menyisir rak buku fiksi sampe dua kali, akhirnya saya nemuin kumcer-nya Eka Kurniawan “Perempuan Patah Hati yang Kembali Menemukan Cintanya Melalui Mimpi”. Sempet heran sih, soalnya pas nyisir rak buku yang pertama saya nggak nemuin buku ini. Eh setelah penyisiran ke-dua, saya bisa nemuin buku ini di rak nomor dua dari bawah. Itu pun tinggal satu eksemplar! When life gives you a miracle.

Seminggu setelahnya (which is hari ini) Mamah nyampein kabar duka lagi. Bedanya, saya nggak nangis di telepon. Bukannya gampang move on, saya tipikal orang yang gampang mengikhlaskan sesuatu kalo emang itu buat kebaikan. When you can accept the reality, you are mature enough to go and grow. Semoga surga jadi milik siapapun yang berbaik hati. Semoga yang patah hati kembali menemukan cintanya melalui mimpi.

You Might Also Like

4 komentar:

  1. aku termasuk orang yang gampang tidur di kendaraan, tapi tetep suka aja baca buku di kendaraan. daripada ngelamun nanti malah dihipnotis hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di motor juga? Pernah punya temen yang bisa tidur dengan nyenyak di motor.
      Aku sendiri sih ngga bisa ngebayangin :P

      Hapus
    2. kalo di motor dulu pas masih kecil, pas diboncengin bapak, hehe, sampe sampe diingetin pengendara lain kalo anaknya tidur.
      kalo sekarang tidurnya di bus umum hehe.

      Hapus
    3. Duh untung aja, aku punya temen yg ampe gede juga masih bisa tidur di atas motor.
      LOL tapi professional banget, ngga pernah jatoh

      Hapus