Perkara Sinyal

14.16 Dea Maesita 0 Comments



#CurhatProfesi

"Di Jakarta itu sinyal menentukan rejeki", begitulah kira-kira quote Ayuk yang diocehin ke temen kuliahnya di seberang telepon. Aku yang cuma duduk di atas kasur plus nonton TV plus menikmati AC di kamar do'i cuma bisa ngangguk-ngangguk sambil bilang "Iya juga ya". 

Setelah tersiksa sekitar enam bulanan dengan kamar kos yang nggak-ada-sinyal di lantai satu, salah satu sahabat kesayangan selama di Jakarta ini akhirnya mutusin pindah ke lantai dua dan musti bayar dua kali lipat dari kamar di lantai satu cuma buat ngedapetin sinyal. Oke, plus AC dan kamar mandi dalem sih sebenernya.

Meskipun sekarang udah nggak selantai, kebiasaan lama sejak ngekos jaman kuliah di Semarang (baca: tidur bebarengan) masih aja berlaku. Bedanya, kalau dulu suguhannya cuma semilir kipas angin sekarang berubah jadi semilir freon yang mau nggak mau ngebikin aku ngebopong-bopong selimut tebel tiap ke kamarnya. 

Kembali ke topik utama di awal postingan ini, sinyal (terutama internet) emang ngebantu banget sih buat bersosialisasi maupun buat karir. Buktinya kerjaan yang selama ini pernah aku handle kebanyakan dapet infonya dari temen. Tapi well, kadang kalau dipikir-pikir ada nggak benernya juga sih kalau sinyal dijadiin sebuah lucky factor. Contohnya kayak kejadian yang pernah aku alamin beberapa waktu yang lalu.

Jadi ceritanya pas lagi bosen dengan kegiatan ngantor-nongkrong-tidur-baca buku-nonton film, tercetuslah keinginan buat nge-freelance kayak orang-orang kreatif kebanyakan. Akhirnya iseng lah ngechat mantan temen sekantor yang sekarang lagi nge-freelance juga. Pas banget, waktu itu dia punya beberapa info job nge-freelance yang akhirnya dia tawarin ke aku. Setelah lolos tes menulis and bla bla bla, akhirnya aku berhasil masuk sebagai Freelance Profil Writer. Awalnya seneng sih, tapi seiring berjalannya waktu, si bosnya yang orang Jepang itu minta ganti-ganti fee dan ganti target melulu. Itulah gunanya surat kontrak. Mungkin mereka emang sengaja ngga mau ngasih surat kontrak di awal supaya bisa ngeganti-ganti fee dan target sesuka hati. 

Inget banget, pas tanggal 25 katanya dia mau nge-skype ngomongin kelanjutan project-nya gimana. Tapi skype-nya ngga nyampe-nyampe juga. Yaudah dooong, aku ngelanjutin aja nulis profil article-nya. Eh pas tanggal 28 ternyata skype-nya baru nyampe gara-gara sinyalnya kepending! Jeng jeng jeng! Ternyata isi skype-nya adalah pemutusan hubungan kerja gara-gara mereka mau nerapin prinsip low-cost high-impact dan aku ngga setuju sama target kerja mereka yang menurutku terlalu "romusha". :p

Fee ngefrelance pun berakhir di angka USD 31,96$ sampe tanggal 28 itu. Coba aja kalo skype-nya nyampe tepat waktu di tanggal 25, mungkin aku cuma dapet setengah dari nominal fee-nya gara-gara berhenti nulis di tanggal 25. 

"Udah gue transfer ya, De."

"Oke Mas. Fee-nya langsung aku beliin tiket kereta buat mudik".

"Oke, happy mudik!".


Dan tiket pulang kampungnya Dea disponsori oleh Jepang. 

You Might Also Like

0 comments: