Hari Ke-30 : Kebaya Oranje, Kebaya Impian

21.00 Dea Maesita 4 Comments

Bagaimana rasanya menulis postingan terakhir di 30 Hari Bercerita?
Kok aku rasanya ada feeling rada gimana gitu ya, ketika memasuki halaman blogger dan bersiap untuk menulis postingan hari ke-30 ini. Jujur, meskipun banyak ngerapelnya (paling parah waktu ngerapel 10 cerita hehe), rasanya esok hari pasti akan berbeda. Akan ada sebersit rasa rindu dengan teman-teman blogger di 30haribercerita ini (walaupun hanya kenal beberapa sih, blogwalkingnya juga baru ke itu-itu aja). Ah sedih :'(
Berhubung ini hari yang spesial, aku juga mau ngeposting cerita tentang salah satu moment yang spesial di hari Selasa, tanggal 29 Januari 2013.

***

Seperti hari-hari sebelumnya, aku musti nunggu mama pulang dari kerja biar bisa dianterin ke mana-mana. Arrgh kenapa nggak belajar nyetir dari dulu aja ya. Hmm. Siang itu jadwalku untuk mewawancarai narasumber skripsiku untuk yang pertama kali. Agak nervous sih, walaupun sebenernya udah kenal sama bapak yang akan aku wawancarai. Yup! Dan mobil kami melaju ke Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kudus, soalnya judul skripsiku berkaitan dengan strategi pengembangan salah satu objek wisata yang ada di Kabupaten Kudus. Bulan-bulan sebelumnya, sekitar bulan September 2012, aku memang sudah beberapa kali mondar-mandir ke dinas tersebut untuk meminta data ini itu sebagai bahan untuk membuat proposal skripsi. Walhasil aku sudah kenal dengan beberapa bapak-bapak dan ibu-ibu yang bekerja disitu. Tapi ada yang berbeda sih. Kalau bulan September yang lalu, kantornya masih terletak di tengah-tengah Taman Krida Wisata yang ada di Kompleks GOR Wergu Kudus. Sekarang sudah menempati gedung yang baru, hanya beberapa meter sebelah timur GOR Wergu.

Berbekal surat ijin penelitian yang aku dapatkan dari Kesbanglinmas dan Bappeda, akupun langsung menuju ke lantai dua, tempat dimana Kepala Seksi Sejarah dan Kepurbakalaan berada. Sedangkan mama menungguku di lobbi utama. Ketika mengetuk pintu dan memasuki ruangan beliau, ternyata baru ada meja, kursi dan almari. Ternyata eh ternyata, mereka baru pindahan ke gedung yang baru, sehari sebelum aku kesini.

"Sini masuk, lho kamu kok gendutan sekarang?" adalah kalimat yang pertama kali diucapkan oleh Bapak Kasie ini -_-
Padahal nih ya, beratku turun 3 kg lho ya -_- Aaaak Bapaaak!
Sebenernya agak bingung juga sih, karena daftar pertanyaan yang aku buat ini banyak banget! JENGJENGJENG 55 buah pertanyaan untuk satu narasumber! 
Akupun jujur mengatakan ke bapak narsum itu, bahwa mungkin interviewnya bakalan agak lama, karena daftar pertanyaannya banyak sekali. Sebelum wawancara sih aku ngiranya bakalan sampai dua jam gitu. Eh ternyata setelah ngelihat rekaman suara, ternyata cuma 42 menit. Ya, cuma 42 menit :') 
Wawancara-pun diakhiri dengan meminta doa restu dari beliau #halah. Minta doa supaya bisa secepatnya wisuda. Terharu nih sama Bapak Ibu disitu, baik-baik banget :) 

Ketika aku turun ke lantai satu dan menuju lobbi, eh si mama nggak ada disitu coba? Hmm kemana lagi ini si mama, jangan-jangan main sepakbola di gedung depan? (Letak Dinasnya emang depan-depanan sama stadion bola soalnya :P) Akhirnya aku bertanya sama bapak yang ada di meja lobbi, ternyata si mama lagi ngobrol sama Bapak kepala dinas, errr si mama lebih kondang! Aku aja ngobrolnya sama Bapak Kasie, eh si mama ngobrolnya sama Bapak Kepala  Dinas coba! Hahaha. Ternyata si mama ini udah kenal sama Bapak Kepala Dinasnya, dan tadi nggak sengaja bertemu dengan beliau, eh malahan diajak ngobrol di ruangan beliau. Setelah salim (lagi) di sana-sini, akhirnya pulang! Eh nggak pulang juga sih sebenernya, karena mama udah janji mau ngajak aku ke toko kain buat ngebikin kebaya wisuda, kalau interviewnya udah selesai. Yayy! :D

Mobil kami-pun meluncur lagi menuju pusat kota. Begitu nyampe di tokonya langsung galau! Ini pilihannya banyak banget! 


Pilihan kainnya banyak banget! 5x lipat dari yang tampak di foto ini !
Sebenernya pengen nyari bahan kebaya yang warnanya ijo tua sih, gara-gara kepengen sama kebaya yang pernah dipake Olla Ramlan di TV. Tapi akhirnya pilihanku jatuh di warna oranje :D 


Jarit Motif Batik Madura untuk bawahan

Ini untuk atasannya :D
Kenapa harus oranye Dee? Kenapa? Kenapa?
Biar match sama toga-nya :D Soalnya lambang fakultasku, FISIP, warnanya oranye. Dan biar aku lebih bangga sama fakultasku gitu ceritanya. Dan si mama, milih bahan kebaya berwarna biru tosca untuk dipakai ketika aku wisuda nanti. Nggak nyangka, ternyata kami keluar duit lumayan banyak juga, cuma buat beli bahan doang, sekitar delapan ratus ribuan lah. Setelah dua jam nongkrongin toko kain itu, mama ngajakin aku buat ke penjahit langganannya sekalian. Soalnya kata mama, ngejahitin kebaya disitu paling enggak, butuh waktu 2 bulan.

Sesampainya di penjahit, lumayan kaget juga sih. Tokonya kecil, dan sama sekali nggak modern. Tapi baju-baju hasil jahitannya yang dipasang di manekin, bagus-bagus banget karena beliau menjadikan karya-karyanya Bunda Anne Aventie sebagai sumber inspirasinya. Wajar sih kalau waktu untuk ngejahitnya sampai berbulan-bulan lamanya, yang penting emang udah terbukti bagus hasil jahitannya. Kami pun duduk, dan disuguhi dengan delapan majalah fashion yang isinya khusus tentang kebaya, supaya lebih gampang untuk nentuin modelnya gitu. Tapi nyeseknya, model kebaya yang ada di majalah-majalah itu kebanyakan adalah kebaya untuk wedding, hiks. Mupeng semupeng-mupengnyah! 


Yuk dipilih-dipilih ...
Agak bingung sih kebayanya mau dibikin model kayak gimana, beruntungnya si mama yang emang hobi ngedesain baju, dan ibu penjahit yang udah berpengalaman ini, akhirnya berkolaborasi. 


Bu Lilim (nama penjahitnya) nge-sketch desain kebaya hanya  sekitar 15 menit!
Dan TARAA! Inilah sketsa desain kebaya yang (insyaAllah) akan kupakai di wisuda bulan April nanti. Cantik banget, suka! Tapi sayangnya, belum ada couple-annya nih #uhuk #brb #nangisdipojokan

Sketsa kebaya atasannya doang (50% completed)

Sketsa Kebaya atasan + bawahan :D

Nggak sabar banget buat nunggu kebaya-nya selesai dijahit. Katanya sih bisa diambil sekitar tanggal 6 April gitu. Sedangkan wisudaannya sekitar tanggal 24-25 April (kalo nggak salah sih). Lumayan lah yaa bisa fitting-fitting dulu sekaligus nyari pendampingnya *apasih!* Nah, kalo udah ada kebaya nya gini kan Dea jadi bisa semakin termotivasi buat cepet-cepet ngelarin wisuda. Yuk yuk yang juga sedang senasib untuk mengejar wisuda, semangaaat! :D


You Might Also Like

4 komentar:

  1. Asiknya yang wisuda, hihi. Btw, salam kenal dan selamat udah selesai proyeknya :D (kenalannya di akhir, hahaha)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum wisuda kok, sedang dalam proses hihi
      Salam kenal juga! Beberapa kali blogwalking ke blog kamu juga, tapi belum sempet kenalan :D

      Hapus
  2. kak kalo boleh tau itu penjahitnya daerah mana ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo. Km di Kudus juga ya?
      Penjahitnya di persis lampu merah pertigaan deket Rumah Sakit Islam. Di kios kecil gitu, pintu-pintu kayu warna coklat tua kalau nggak salah

      Hapus