Hari Ke-30 : Kebaya Oranje, Kebaya Impian

21.00 Dea Maesita 4 Comments

Bagaimana rasanya menulis postingan terakhir di 30 Hari Bercerita?
Kok aku rasanya ada feeling rada gimana gitu ya, ketika memasuki halaman blogger dan bersiap untuk menulis postingan hari ke-30 ini. Jujur, meskipun banyak ngerapelnya (paling parah waktu ngerapel 10 cerita hehe), rasanya esok hari pasti akan berbeda. Akan ada sebersit rasa rindu dengan teman-teman blogger di 30haribercerita ini (walaupun hanya kenal beberapa sih, blogwalkingnya juga baru ke itu-itu aja). Ah sedih :'(
Berhubung ini hari yang spesial, aku juga mau ngeposting cerita tentang salah satu moment yang spesial di hari Selasa, tanggal 29 Januari 2013.

***

Seperti hari-hari sebelumnya, aku musti nunggu mama pulang dari kerja biar bisa dianterin ke mana-mana. Arrgh kenapa nggak belajar nyetir dari dulu aja ya. Hmm. Siang itu jadwalku untuk mewawancarai narasumber skripsiku untuk yang pertama kali. Agak nervous sih, walaupun sebenernya udah kenal sama bapak yang akan aku wawancarai. Yup! Dan mobil kami melaju ke Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Kudus, soalnya judul skripsiku berkaitan dengan strategi pengembangan salah satu objek wisata yang ada di Kabupaten Kudus. Bulan-bulan sebelumnya, sekitar bulan September 2012, aku memang sudah beberapa kali mondar-mandir ke dinas tersebut untuk meminta data ini itu sebagai bahan untuk membuat proposal skripsi. Walhasil aku sudah kenal dengan beberapa bapak-bapak dan ibu-ibu yang bekerja disitu. Tapi ada yang berbeda sih. Kalau bulan September yang lalu, kantornya masih terletak di tengah-tengah Taman Krida Wisata yang ada di Kompleks GOR Wergu Kudus. Sekarang sudah menempati gedung yang baru, hanya beberapa meter sebelah timur GOR Wergu.

Berbekal surat ijin penelitian yang aku dapatkan dari Kesbanglinmas dan Bappeda, akupun langsung menuju ke lantai dua, tempat dimana Kepala Seksi Sejarah dan Kepurbakalaan berada. Sedangkan mama menungguku di lobbi utama. Ketika mengetuk pintu dan memasuki ruangan beliau, ternyata baru ada meja, kursi dan almari. Ternyata eh ternyata, mereka baru pindahan ke gedung yang baru, sehari sebelum aku kesini.

"Sini masuk, lho kamu kok gendutan sekarang?" adalah kalimat yang pertama kali diucapkan oleh Bapak Kasie ini -_-
Padahal nih ya, beratku turun 3 kg lho ya -_- Aaaak Bapaaak!
Sebenernya agak bingung juga sih, karena daftar pertanyaan yang aku buat ini banyak banget! JENGJENGJENG 55 buah pertanyaan untuk satu narasumber! 
Akupun jujur mengatakan ke bapak narsum itu, bahwa mungkin interviewnya bakalan agak lama, karena daftar pertanyaannya banyak sekali. Sebelum wawancara sih aku ngiranya bakalan sampai dua jam gitu. Eh ternyata setelah ngelihat rekaman suara, ternyata cuma 42 menit. Ya, cuma 42 menit :') 
Wawancara-pun diakhiri dengan meminta doa restu dari beliau #halah. Minta doa supaya bisa secepatnya wisuda. Terharu nih sama Bapak Ibu disitu, baik-baik banget :) 

Ketika aku turun ke lantai satu dan menuju lobbi, eh si mama nggak ada disitu coba? Hmm kemana lagi ini si mama, jangan-jangan main sepakbola di gedung depan? (Letak Dinasnya emang depan-depanan sama stadion bola soalnya :P) Akhirnya aku bertanya sama bapak yang ada di meja lobbi, ternyata si mama lagi ngobrol sama Bapak kepala dinas, errr si mama lebih kondang! Aku aja ngobrolnya sama Bapak Kasie, eh si mama ngobrolnya sama Bapak Kepala  Dinas coba! Hahaha. Ternyata si mama ini udah kenal sama Bapak Kepala Dinasnya, dan tadi nggak sengaja bertemu dengan beliau, eh malahan diajak ngobrol di ruangan beliau. Setelah salim (lagi) di sana-sini, akhirnya pulang! Eh nggak pulang juga sih sebenernya, karena mama udah janji mau ngajak aku ke toko kain buat ngebikin kebaya wisuda, kalau interviewnya udah selesai. Yayy! :D

Mobil kami-pun meluncur lagi menuju pusat kota. Begitu nyampe di tokonya langsung galau! Ini pilihannya banyak banget! 


Pilihan kainnya banyak banget! 5x lipat dari yang tampak di foto ini !
Sebenernya pengen nyari bahan kebaya yang warnanya ijo tua sih, gara-gara kepengen sama kebaya yang pernah dipake Olla Ramlan di TV. Tapi akhirnya pilihanku jatuh di warna oranje :D 


Jarit Motif Batik Madura untuk bawahan

Ini untuk atasannya :D
Kenapa harus oranye Dee? Kenapa? Kenapa?
Biar match sama toga-nya :D Soalnya lambang fakultasku, FISIP, warnanya oranye. Dan biar aku lebih bangga sama fakultasku gitu ceritanya. Dan si mama, milih bahan kebaya berwarna biru tosca untuk dipakai ketika aku wisuda nanti. Nggak nyangka, ternyata kami keluar duit lumayan banyak juga, cuma buat beli bahan doang, sekitar delapan ratus ribuan lah. Setelah dua jam nongkrongin toko kain itu, mama ngajakin aku buat ke penjahit langganannya sekalian. Soalnya kata mama, ngejahitin kebaya disitu paling enggak, butuh waktu 2 bulan.

Sesampainya di penjahit, lumayan kaget juga sih. Tokonya kecil, dan sama sekali nggak modern. Tapi baju-baju hasil jahitannya yang dipasang di manekin, bagus-bagus banget karena beliau menjadikan karya-karyanya Bunda Anne Aventie sebagai sumber inspirasinya. Wajar sih kalau waktu untuk ngejahitnya sampai berbulan-bulan lamanya, yang penting emang udah terbukti bagus hasil jahitannya. Kami pun duduk, dan disuguhi dengan delapan majalah fashion yang isinya khusus tentang kebaya, supaya lebih gampang untuk nentuin modelnya gitu. Tapi nyeseknya, model kebaya yang ada di majalah-majalah itu kebanyakan adalah kebaya untuk wedding, hiks. Mupeng semupeng-mupengnyah! 


Yuk dipilih-dipilih ...
Agak bingung sih kebayanya mau dibikin model kayak gimana, beruntungnya si mama yang emang hobi ngedesain baju, dan ibu penjahit yang udah berpengalaman ini, akhirnya berkolaborasi. 


Bu Lilim (nama penjahitnya) nge-sketch desain kebaya hanya  sekitar 15 menit!
Dan TARAA! Inilah sketsa desain kebaya yang (insyaAllah) akan kupakai di wisuda bulan April nanti. Cantik banget, suka! Tapi sayangnya, belum ada couple-annya nih #uhuk #brb #nangisdipojokan

Sketsa kebaya atasannya doang (50% completed)

Sketsa Kebaya atasan + bawahan :D

Nggak sabar banget buat nunggu kebaya-nya selesai dijahit. Katanya sih bisa diambil sekitar tanggal 6 April gitu. Sedangkan wisudaannya sekitar tanggal 24-25 April (kalo nggak salah sih). Lumayan lah yaa bisa fitting-fitting dulu sekaligus nyari pendampingnya *apasih!* Nah, kalo udah ada kebaya nya gini kan Dea jadi bisa semakin termotivasi buat cepet-cepet ngelarin wisuda. Yuk yuk yang juga sedang senasib untuk mengejar wisuda, semangaaat! :D


4 comments:

Hari Ke-29 : Randomtime

09.11 Dea Maesita 0 Comments

Selamat pagi! 
Aku baru saja selesai sarapan, dan langsung menuju meja komputer, setelah mendapat peringatan dari admin gara-gara bolos cerita hari ke-29 :D
Cerita ini sebenarnya terjadi pada tanggal 28 Januari sih hehe. Diceritain pas tanggal 29 gapapa deh ya ya ya ? :P

Tanggal 28 Januari
Hari Senin itu adalah jadwalku untuk mengurus surat ijin penelitian skripsi di Kesbanglinmas. Sebelum berangkat sih kebayangnya bakalan ribet! Biasalah berurusan sama instansi birokrasi. Rencana sih kesana mau dianter sama bokap. Soalnya Kepala Kesbanglinmas itu sahabatnya bokap dari SMA. Tapi ujung-ujungnya dianterin mama. Berangkat kesana sendiri pun berani sih sebenernya. Tapi, berhubung di rumah adanya cuma mobil, dan aku belum bisa nyetir mobil, akhirnya ya nggak bisa  kemana-mana. Huhu disaat seperti ini aku merindukan Rio, motor kesayanganku :( 

Kami (aku dan mama) berangkat ke sana agak siangan, menunggu mama pulang dari kerja. Sebenarnya nggak siang-siang banget sih, Lhawong baru jam sepuluh pagi haha. Tapi kerjaan mama sudah beres semua, pasien udah diperiksa, pasien rawat inap juga  udah di-visit. Akhirnya kami tiba di kantor tersebut yang berada di lingkungan pendapa kabupaten. Sesampainya disana malah ternyata banyak ketemu sama temen-temennya mama, walhasil harus salim di sana-sini.

Dan aku baru tau kalau ternyata surat+proposal skripsi itu, ijinnya nggak hanya di Kesbanglinmas, tapi juga di Bappeda. Padahal aku cuma ngebawa 1 surat dan 1 proposal. Akhirnya kami berjalan ke Koperasi yang ada di lingkungan pendapa kabupaten untuk nge-fotocopy surat dan proposal. Eh ternyata di koperasi itu juga ada temen-temennya mama yang lain -_- akhirnya harus salim (lagi) di sana-sini. Dan di atas meja koperasi itu, aku menemukan benda ajaib ini !




Baru tau kalau ada semut yang doyan makan staples :O

"NUTUPE SING RAPET ! BANYAK SEMUT !"
DAN TERNYATA ... 
TOPLES ITU ISINYA ADALAH "ISI STAPLER" SUADARAH-SAUDARAH ! >_<

Akhirnya kami kembali ke kantor Bappeda. Ternyata  suratnya udah jadi ! Wow cepet banget. Padahal aku ngira suratnya bakalan ditinggal dulu, dan baru bisa diambil besok pagi harinya. Surat ijin dari Kesbanglinmas DONE ! Kami pun menuju lift dan naik ke lantai 2 , yakni ke ruangan Bappeda. Disana juga cepet banget pelayanannya, suratku sudah jadi dalam waktu kurang dari 15 menit ! Mbak-mbaknya ternyata juga masih satu almamater, dan diajar oleh dosen yang sama pula, jadinya bisa  ngobrol-ngobrol banyak.
Mengurus surat perijinan pun selesai ! Tinggal prepare buat wawancara ke Dinbudpar Kabupaten Kudus di esok hari. Daaan, kayaknya bakalan dianterin mama lagi deh -_- jodoh mana jodoh ... *nangis di pojokan*

0 comments:

Hari Ke-28 : Gemilang

20.34 Dea Maesita 0 Comments

Tadi pagi sebelum pergi ke Rumah Sakit untuk menjalani rutinitas fisioterapi, dan ke kantor Kesbanglinmas untuk mengurus surat ijin penelitian skripsi, ada sebuah bahasan yang cukup menarik mengenai salah satu musisi wanita Indonesia yang baru saja mengeluarkan video clip terbarunya, oke, sebenarnya sudah rilis sejak berbulan-bulan yang lalu sih. 

Andien bercerita mengenai kegemilangan pahlawan wanita Indonesia, yang inspiratif, penuh mimpi, cita-cita, penuh semangat dan tidak mudah menyerah. Christine Hakim (Aktris), Susi Susanti (Atlit), Anne Avantie (Desainer Fashion), Meutia Hatta (Tokoh Nasional), dan Mira Lesmana (Tokoh Perfilman) adalah figur-figur yang menjadi inspirasi dari video ini yang diharapkan untuk memotivasi generasi muda agar terus berprestasi. Selamat terinspirasi!

Konon, ide dan pembuatan videoklip Gemilang itu berasal dari Andien sendiri. Dia menjadi penyanyi, pemeran utama, sutradara, sekaligus produser di videoklip itu. Jujur saja, saya selalu meneteskan air mata setiap menonton videoklip ini. Apalagi endingnya itu loh! Kenangan dia waktu menjalani kehidupan di kampus UI, di perpustakaan. Duh, saya jadi semakin termotivasi pengen segera lulus ! :')




Hari terus berganti banyak yang telah terjadiDirimu kian pasti segala kan ku raihBila esok menjelang bahagiapun kan datangBintang di angkasa bersinar gemilang

Reff:Tempatku tuju segala angan dan harapanTempat ku padu cita-cita dan impianTempat ku tuju setiap langkah yang berartiTetap menyatu dalam hasrat dan tujuanku selalu

Waktu terus menguji tekad yang ku milikiKini tlah terbukti segala kan ku gapaiRintangan ku hadapi cobaan ku laluiSemua telah ku dapati tetaplah gemilang

Tempat ku padu cita-cita dan impianTempat ku pacu segala langkah yang berartiTetap menyatu dalam hasrat dan tujuanku selalu

PS : Teruntuk Universitas Diponegoro :) 



0 comments:

Hari Ke-27 : Lifetime Capsule

20.15 Dea Maesita 0 Comments

Mungkin ada ber ribu-ribu malaikat yang mendoakan, ketika kita membuat sebuah resolusi yang positif.
Dan keajaiban itu bernama "kenyataan".





Resolusi tersebut saya tulis tanggal 8 November 2012 yang lalu. Melalui website online yang menyediakan aplikasi reminder berupa lifetime capsule. Disitu saya menulis sedang belajar untuk ujian kompre pada tanggal 8 Januari 2013. Dan ternyata betul! Pada tanggal itu saya sedang riweuh-riweuhnya belajar untuk ujian kompre! :) :) :)


0 comments:

Hari Ke-26 : Visi Kecil

19.43 Dea Maesita 0 Comments

Awal tahun 2013 ini rasanya jadi kurang berwarna. Nggak ada kegiatan volunteer-volunteeran, nggak bisa bepergian ke luar kota, dan nggak bisa melakukan hobi yang kusenangi semacam crafting dan kulineran. 
Kehidupanku sepertinya hanya ber-rotasi di kos-kampus, rumah-rumah sakit, dan dari instansi ke instansi lainnya. Sempet beberapa kali ngemall dan ke bioskop, tapi ya tetep aja  pikirannya melulu ke skripsi #tsaah.

Ceritanya target skripsiku bakal selesai sebelum Bulan Februari habis. Awal Maret sidang. Dan akhir April yang ditunggu-tunggu... WISUDA ! 
Tapi ya itu baru planning yang aku buat, tinggal Tuhan saja yang berkehendak. 
Siapa tahu semuanya bisa selesai lebih cepat? Hehe

Ngomong-ngomong soal resolusi 2013, aku baru nyadar! Ya ampun ternyata aku belum  punya resolusi yang tertulis.  Biar lebih afdhol, aku tulis di blog sajalah sebagai reminder jika suatu saat lagi down atau butuh    penyemangat. Ini resolusi setelah aku lulus nanti pastinya, hehe.

- Minggu pertama mau jalan-jalan dulu. Ada dua kota yang aku incar, yakni Jogja dan Bandung.
Kalo ke Bandung, pengen banget ke Observatorium Boscha. Beberapa tahun belakangan ini memang aku sedang tertarik banget dengan dunia luar angkasa, UFO,  dan alien. Kalau yang perhatian sih pasti udah tau, bisa dilihat dari background dan header twitter dan juga blog-ku. hehe. Oh  ya, selain itu aku juga ingin hunting tempat yang ngejual bahan-bahan buat crafting, kan Bandung terkenal dengan industri kreatifnya tuh. 
Kalau ke Jogja, aku pengen ngeliat pertunjukan Sendratari Ramayana yang terkenal itu. Selain itu ada dua cafe yang ingin aku kunjungi, yakni Djendelo dan Momento.Dua Cafe itu aku ketahui dari dua judul novel yang aku baca.  Pertama ngiranya sih cafe itu cuma fake buat jalan cerita di novel aja. Setelah browsing sana-sini eh nggak taunya ternyata cafenya beneran ada.

- Menyepi ke Kampung Inggris
Sebenernya udah pengen banget dari dulu buat ke kampung inggris yang ada di Pare, Kediri, Jawa Timur. Dulu liburan semester tiga udah sempet mau berangkat sama temen-temen kelas. Berhubung terkendala untuk mendapat restu dari ortu #halah, akhirnya aku mengundurkan diri, walaupun belum sempet mendaftar sih. Kata mama, nggak efektif kalau kesana cuma 3 minggu. Mendingan nanti kalau udah lulus, sekalian aja mondok disana barang setengah tahun atau satu tahun. Ya sebagai anak yang penurut, akupun mengiyakan. 
Rencananya Akhir Februari nanti aku baru mau mendaftar,  kalau sudah fix skripsinya selesai dan bisa wisuda April. Adakah yang juga berencana ke Pare di sekitar bulan Mei?  hehe. English conversation dan Bahasa Mandarin sepertinya akan menjadi program yang akan kuambil disana.

- Bromo dan Taman Safari Prigen
Walaupun dua tempat wisata itu sudah pernah ku kunjungi, tapi entah rindu aja gitu pengen ke sana. Sempat denger dari temen-temen yang sudah pernah ke Pare, katanya di libur panjang, siswa-siswa biasanya ngebolang ke Bromo, kalau nggak ke Malang. Aaaak makin nggak sabar, soalnya udah ngidam-sengidamnya pengen ke taman safari. Pengen foto meluk baby orangutan dan aneka hewan-hewan  lucu lainnya xD

-Mengambil program Magister di UGM
Setelah otak rehat dari pelajaran akademis dan diisi dengan program mentoring skill, kayaknya udah waktunya buat ngelanjutin ke program yang lebih tinggi, setelah meninggalkan kesempatan fasttrack (Program beasiswa S2 gratis dari Pemerintah) yang datang, dan memilih untuk mengambil program S2 dari biaya pribadi. Planning-nya sih pengen ngambil Magister Manajemen, atau Psikologi. Tapi lebih prefer ke manajemen sih, yang masih agak nyambung dengan jurusanku. Apapun itu, semoga tidak salah pilih!

Duh nyampah banget ya postingan kali ini. Bermanfaat ataupun nggak bermanfaat, tengsomad buat yang udah baca! *peluks*




0 comments:

Hari Ke-25 : Sidang Rasa Jet Patas

13.25 Dea Maesita 0 Comments

Kalau satu minggu yang lalu aku memecahkan rekor 10 menit untuk sidang komprehensif dengan dosen penguji pertama, kali ini ada yang lebih menggemparkan! 5 menit untuk sidang komprehensif dengan dosen ke-dua !!! Kali ini ada lebih banyak teman yang shock,  karena itu adalah sidang tersingkat yang pernah mereka lihat. Akupun.

Aku masih menggunakan kemeja putih tulang, dan rok hitam yang kupakai minggu lalu, tanpa mencuci terlebih dahulu. Aku berangkat ke kampus dengan sahabatku, Pama. Begitu sampai di ruang jurusan, ada empat teman lainnya yang juga memakai pakaian hitam-putih. Dua jam menunggu, ibu dosen itu tak kunjung datang. Walhasil malah semakin deg-degan, walaupun aku sebenarnya sudah tahu bahwa dosen pengujiku itu terkenal santai dan tidak akan pernah saklek. 

Akhirnya pukul sebelas, ibu dosen itu datang. Huwaa rasanya kayak ada backsound Afgan-Dia Dia Dia yang berbisik di telingaku. Dia dia dia, cinta yang kutunggu tunggu tunggu~ Hahaha

Akhirnya aku masuk,  dan menuju kubikel, meja kerja dimana beliau berada. 
Apa saja hal yang beliau katakan dan tanyakan selama kami berdua bertatapan muka? Jeng jeng jeng!
1. Lho ternyata kamu tho yang minta diuji. Cepet banget, kok udah mau lulus aja tho kamu Dea? (menjawab seadanya)
2. Kamu mau permen? *sambil menyodorkan segenggam permen mintz* Eh tapi jangan dimakan sekarang, kan ini kita (ceritanya lagi ujian). Hahaha (ikut tertawa seadanya)
3. Eh kamu asli mana sih? (Dan beliau berpendapat panjang dan lebar tentang kampung halaman saya. Ini bagian paling lama dari proses sidang ini -_-)
4. Oke, kita lanjutkan ujiannya ya. Jadi, apakah ada hubungannya antara perencanaan strategis dengan perencanaan pembangunan? (Rencananya sih pengen ngejawab panjang dan lebar. Tapi karena pertanyaannya hanya "Apakah ada hubungan?" aku hanya perlu menjawab "Iya, ada", dengan beberapa kalimat penjelasan singkat di belakangnya.
5. Sudah segitu saja, mana lembar penilaiannya? Oya IPK kamu berapa? Tolong masukkan lembar penilaian  ini di kotak kaca itu ya?
6. Sidang diakhiri dengan mencium tangan, dan mendapat doa dari beliau agar skripsiku lancar :') Terharu! Eh masih ada lagi, duh dibilang c*nt*k dan p*nt*r sama dosen idaman, aduh aduh, mood saya meningkat beberapa level :)



0 comments:

Hari Ke-24 : Timbangan Pembawa Rezeki

12.59 Dea Maesita 0 Comments

Banyak cara untuk menjemput rezeki. Hal itu banyak kupelajari ketika aku pergi ke luar rumah.
Apalah pekerjaan  yang cocok untuk manusia yang kurang beruntung untuk mengenyam pendidikan di bangku sekolah?

Menjadi tukang pengangkut sampah?
Pengamen ?
Pengemis ?
Pemulung ?
Ah itu sih sudah biasa. 
Profesi yang satu ini lagi-lagi membuat mata saya pedih. Dan seperti biasa, cairan panas itu akan meleleh dalam waktu kurang dari tiga detik.

Siang itu pukul satu, saya sudah tiba di mall untuk menonton film buatan anak negeri yang mengisahkan tentang cinta sejati. Rencananya aku dan teman kosku akan membeli dua tiket dengan jam tayang pukul dua siang. Tapi seperti biasa, tiket  ludes dan akhirnya kami mengambil yang jam tayangnya pukul lima. Apa yang  akan kami lakukan selama  empat jam ke depan? Akhirnya kami memutuskan untuk turun ke lantai satu dan mencari tempat makan yang masih menyisakan dua bangku untuk kami.

Kami berjalan ke luar gedung, menuju tempat makan yang terletak di pinggir tempat parkir mobil. Di teras yang sempit itu kami melihat kakek tua, sekitar enam puluh atau tujuh puluh tahun umurnya, memakai  jaket dan membawa timbangan berat badan sambil berjalan kemana-mana. Oh Tuhan, hari ini entah berapa liter air mata yang saya keluarkan. Setelah menonton Hafalan Shalat Delisa pagi tadi, melihat kakek yang kujumpai di jam makan siang tadi, dan film Habibie-Ainun di sore hari. Ah, kadar ke-melankolisanku memang sudah tak dapat diragukan lagi.


0 comments:

Hari Ke-23 : Ladang Rahasia

12.39 Dea Maesita 0 Comments

Disitu kagumku membeku hingga akhirnya mengeras menjadi rentetan pilu

Disitu rinduku terlanjur membusuk dan berharap bahwa kau tak akan pernah menciumnya

Disitu ada berhektar-hektar luang yang lapang, untukku  mengubur semua perasaan yang tak sempat diungkapkan

Kau tak perlu tahu berapa dalamnya lubang yang kubuat untuk memendam ini semua, sampai-sampai kau tak pernah menyadarinya

Kau tak perlu tahu berapa cangkul yang kupatahkan demi melakukan ini semua

Kau tak perlu tahu bahwa aku adalah seorang wanita, yang tak akan pernah menyetujui kata emansipasi, untuk masalah cinta

0 comments:

Hari Ke-22 : Jangan Bicara Hati

12.03 Dea Maesita 0 Comments

Aku selalu membenci pengungkapan dari hati ke hati, entah itu suka, maupun benci.
Itulah mengapa aku sangat membenci momen evaluasi. Dari berpuluh-puluh kepanitiaan yang pernah aku ikuti, dapat dihitung hanya berapa kali aku datang untuk menghadiri acara (tidak) penting ini.
Ya, kamu boleh menganggapku sebagai "makhluk yang tak berani menghadapi kenyataan", aku terima itu.

Aku, perempuan yang tak tahu akan melakukan apa, ketika para sahabat memberikan kejutan pergantian umur. Tak jarang mereka akan mencaci sambil tertawa-tawa "Ah, menyesal aku mempersiapkan ini semua. Mbok ya pura-pura kaget, seneng, terharu, atau gimana gitu?"
Dan saat itulah giliranku untuk menertawai mereka.

Aku, perempuan yang akan dengan tiba-tiba mengatakan "Lihat itu ada UFO!", ketika ada pria yang hendak menyatakan perasaannya padaku. 
Dan saat itulah giliranku untuk mengerjai mereka.

Aku, perempuan yang akan menghindar dan pergi tanpa membela diri, ketika disalahkan di tengah rapat evaluasi.
Dan saat itulah aku menutup telinga dan mulai membenci diri sendiri.




0 comments:

Hari Ke-21 : Putri Malu

11.47 Dea Maesita 0 Comments

Katamu aku pandai berkata-kata,
Ya berkata-kata lewat tatapan mata

Katamu aku makhluk yang pandai menggombal,
Ya, menggombal melalui kotak yang dibatasi 140 karakter

Katamu aku pandai bersajak,
Melalui halaman putih yang kupenuhi melalui tuts-tuts keyboard usang dan berdebu

Kataku, aku hanya belum bisa menggunakan mulutku untuk mengungkap apa yang ada di pikiranku

Kataku, aku hanyalah penulis ulung yang hanya dapat mengubur rasa dan pilu

Kataku, akulah si putri  malu yang kutanam sendiri di halaman depan rumahku









0 comments:

Hari Ke-20 : Ego

11.25 Dea Maesita 0 Comments

Enggan, mengisyaratkan tak ada yang sinkron  antara angan dan kenyataan.
Suatu kali kita akan berdecak, marah, menggumam.  
Dan suatu kali pula kita hanya bisa bersandar pada apa yang sudah digariskan.

Sebuah pensil mata tergores keluar dari garisnya,  siapa  yang melakukan?
Segelas kopi tumpah dari atas nampan, siapa yang patut disalahkan?

Saat  ini, yang dibutuhkan bukanlah kebiasaan untuk meratapi. 
Kita hanyalah makhluk yang pandai menciptakan emosi tersendiri, 
tanpa kita tahu istilah apa yang tepat untuk itu. 
Kalau ada yang mencaci maki keputusanmu, pakailah jurus terbaik untuk itu. 
Headset, dan tombol + untuk menaikkan volume ke-egoanmu.

0 comments:

Hari Ke-19 : Hujan Turun

11.07 Dea Maesita 0 Comments

Langit biru bersembunyi di balik selimut  berwarna abu-abu.
Di bawah pohon akasia yang rindang itu,  seorang anak perempuan dengan jas hujan berwarna biru, sedang  menanti datangnya hujan. Ibunya berteriak dari balik pintu.

"Nak, ayo makan siang dulu"

"Sebentar Bu. Aku kan sedang mencoba jas hujan baruku. Kok  hujannya tidak segera turun ya Bu?"

"Sabar Nak. Coba kamu menghitung dari satu sampai sepuluh"

"Sambil menutup mata, Bu?"

"Iya, begitu juga boleh"

"Satu, dua,  tiga, empat, lima, enam, tujuh, delapan, sembilan, sepuluh. Ibu,  aku sudah menghitung 1-10 sampai tujuh kali. Tapi mengapa hujannya tak kunjung turun Bu? ... Bu? ... Ibu?!!!"

***

Hujan deras mengguyur tanah pemakaman sore itu.
Anak perempuan berpipi tembam  itu tersenyum. 
"Ibu benar, akhirnya hujan turun setelah aku berhitung. Semoga ibu tidak kebasahan ya disana?"


***

Nowplaying -Sheila On 7- Hujan Turun

tak ada waktu tuk menjelaskan
tak sangka ini kan datang
tiap liku berbagi hidup
sejenak melepas lelah
kau tinggalkan diriku

reff:
waktu hujan turun 
di sudut gelap mataku
begitu derasnya
kan ku coba bertahan

ingat kembali yang terjadi
tiap langkah yang kita pilih
meski terkadang perih
harapan untuk yang terbaik
sekeras karang kita coba
tetap kau tinggal diriku


tak akan ku halangi
walau ku tak ingin kau pergi
kan ku bangun rumah ini
walau tanpa dirimu
***

PS: Ini Flashfiction pertamaku :3 

0 comments:

Hari Ke-18 : Pelik

10.46 Dea Maesita 0 Comments

Makhluk melankoli yang satu ini memang tukang pemberi harapan  palsu. Sebenarnya nggak memberi harapan palsu juga sih. Kalau kata sahabatku, "Kamu itu terlalu baik dan polos". Sigh! Entah kenapa aku agak tidak suka jika mendapat julukan seperti itu. Ya, aku memang selalu tidak sadar jika ada  orang lain (terutama laki-laki) yang ternyata mempunyai maksud lain. Selalu terlambat dan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk menyadari itu semua. Dan pada momen seperti itu, aku hanya bisa membodoh-bodohkan diri sendiri. 

Entah sudah berapa banyak yang menjadi korban untuk masalah ini. Banyak yang berujung putus silaturahmi, walaupun akhirnya kembali lagi. Kekhawatiranku ini hanya masalah sepele, namun semakin membuncah jika teringat bahwa Tuhanku membenci umatnya yang memutus tali silaturahmi. Aku sungguh tak ingin jika ibadah yang kujalankan selama ini, menjadi tertutupi oleh dosa-dosa semacam ini. Iya, untuk saat ini aku egois karena (masih) terlalu mencintai diriku sendiri, dan belum mau membiarkan orang lain untuk mencintai diriku ini.

#Nowplaying  - Adhitia Sofyan. Promises

I made no promises that I can’t keep
I don’t seek the secrets of the world
But if I made a promise that I, I should keep
It’ll be to find my way to you
I’ll find my way to you


0 comments:

Hari Ke-17 : Sidang Rasa Bus Patas

13.26 Dea Maesita 2 Comments

Rekor Ujian Komprehensif! Nggak lebih dari sepuluh menit! 
*Headline News sebuah surat kabar pagi ini* *Oke abaikan* #imajinasi


***

Pagi itu aku baru tuntas menyelesaikan membaca materi ujian, dan baru akan mengulangi membaca materi untuk kedua kalinya agar menempel di otak saat ditanya oleh dosen pembimbing nanti. Semalam sebelumnya, aku baru memulai membaca materinya, sambil menahan nyeri di perut karena datang bulan pada hari pertama #sigh

Pagi itu aku mendapat SMS dari sahabatku, Pama, yang meminta maaf karena ada acara mendadak sehingga tidak bisa menemaniku berangkat sidang. Beruntungnya Hesty, tiba-tiba menawarkan diri di BBM untuk menemani. "Dee, nanti aku ikut ya. Aku temenin, biar enggak takut". Waa girangnya bukan main. Dan satu per satu SMS pun berdatangan dari teman-teman dekat yang tahu bahwa hari itu adalah hari ujianku. 

"Ujiannya paling cuma 15 menit Dee, lima pertanyaan", jawab Pama ketika kutanya. Dan akupun kemudian mengirim pesan singkat untuk mengingatkan dosen pengujiku bahwa aku akan beliau uji Pukul 11.00 WIB nanti. Kusetrika kemeja putihku, rok hitam panjang, dan jilbab hitam. Kukirimkan BBM ke mama, meminta mohon supaya didoakan dan diberi kelancaran. 

Setelah mandi, masih kubolak-balik lagi halaman demi halaman materi. Sial, karena gugup, materi yang udah aku pelajari pun menguap lagi! AAAAK. Rasanya pengen hilang ditelan bumi. Aku memang gampang grogi-an, apalagi kalau menghadapi acara penting yang menuntutku untuk berbicara atau presentasi di hadapan orang lain. Apalagi kalau yang dihadapi itu adalah dosen. Saking stressnya, kuambil toples di meja yang berisi permen di dalamnya. Kubaca lagi materi sambil mengunyah permen secara massal!!! Nggak tau tuh udah berapa biji permen yang aku kunyah sebagai pelampiasan.



"Hesty, nanti berangkat jam setengah sebelas ya", kataku. Dan ternyata hesty menyuruhku untuk berangkat terlebih dahulu karena dia belum bersiap-siap. Kupanaskan mesin motor sebentar, dan akupun melaju ke.... indomaret terdekat :P Karene #terlaluserius belajar, aku sampai-sampai lupa kalau ternyata aku belum minum dan sarapan semenjak pagi tadi. Buru-buru aku menuju ke kulkas minuman untuk mengambil minuman favoritku, Nu Milk Tea, dan mengambil roti isi selai coklat. 

Sesampainya di kampus, aku menuju lobby gedung A untuk makan roti dan minum milktea terlebih dahulu, sebelum masuk ke ruang dosen. Sempat jadi pusat perhatian juga sih, gara-gara make seragam putih di kampus di saat liburan semester seperti ini. Tak banyak mahasiswa di kampus, hanya beberapa yang mengurus SP (Semester Pendek), dan mahasiswa yang mengantri di depan ruang dosen untuk bimbingan skripsi. Baru saja duduk di kursi lobby gedung A, pas banget, saat itu pula dosen pengujiku itu turun dari mobil. Jeng jeng jeng! Aku tambah panik! Kubuka-buka lagi materi ujianku yang sempat hilang dari ingatanku tadi. Sekitar 5 menit kubaca materi sambil meminum milktea. Ah rasanya udah rileks dan sama sekali enggak panik lagi. Dan dosen pengujiku itu berjalan ke ruang dosen, sementara itu aku masih menunggu Hesty. Akhirnya kuputuskan untuk menuju ke ruang dosen saat itu juga. 

Di depan ruang dosen ternyata cukup ramai dengan teman-teman lainnya yang sedang menunggu dosen untuk bimbingan. Setelah menumpulkan semangat dan doa dari mereka, aku berjalan menuju sekat-sekat kubikel, tempat dimana dosen pengujiku itu berada. Akupun memperkenalkan diri dan duduk di hadapannya.

"Ini makalahmu? Bukan seperti ini sebenarnya yang saya maksud. Ini tidak sesuai dengan pemikiran saya".

* TARATAKDUNGCES! * Apa yang akan terjadi saudara-saudara? Apa yang akan terjadi???

"Terus bagaimana, Bu?" *Kataku sambil memasang muka polosku, yang memang asli polos dari sononya*

"Yasudah. Ini yang kamu tulis di rumusan masalah, apakah sudah kamu jawab semua di bab pembahasan?"

YES! LAGI LAGI TERSELAMATKAN! *Level hidup menaik* *Ala nintendo*

"Sudah Ibu"

"Kalau begitu, pertanyaan saya ini saja. Kamu jawab rumusan masalah yang kamu buat sendiri ini. Nomor satu sampai nomor tujuh"

Bla bla bla.. Kujawab pertanyaan dengan lancar. Hanya di akhir-akhir pertanyaan aku agak-agak lupa, itupun sambil dibantu ibunya biar aku inget lagi. Wah lumayan sih, nggak blank-blank banget!
Lalu aku berpamitan, mengucapkan terimakasih, dan keluar dari ruangan. Sempet di-interogasi juga sama temen-temen yang lain. Kok cepet banget sih? Bla bla bla... Hihi.

Dan hesty ternyata belum datang juga. Aku memutuskan untuk pulang dan berjalan menuju parkiran motor. Kutelepon hesty agar tak usah datang ke kampus karena sidangku sudah selesai. Eh ternyata kita berpapasan di depan perpustakaan. "Lho kok udah selesai? Maaf ya? Tadi tu perasaanku nggak enak waktu mau jalan kesini. Eh ternyata malah udah selesai. Hahaha. Maaf ya aku telat".

Dan yayy! Separuh aku #eh Separuh bebanku sudah terkurangi!
Lalalala~

2 comments:

Hari Ke-16 : Cerita Cinta di Bawah Naungan Menara 3-3

11.33 Dea Maesita 0 Comments


Satu bulan sudah berlalu sejak kejadian itu. Zafira sedang berjalan menuju masjid ketika laki-laki itu menghampirinya kembali. Laki-laki yang dikenalnya sejak lima bulan yang lalu itu menanyakan jawaban Zafira.

Maaf Mas, saya endak bisa. Saya sudah dijodohkan dengan laki-laki pilihan Ibu dan  Abah”, jawab Zafira dengan tergesa-gesa sambil berjalan menuju masjid. Laki-laki itupun hanya bisa terdiam, membiarkan Zafira pergi. Pergi dengan perasaan membuncah tak karuan.

Maafkan aku, Mas”, kata Zafira dengan terisak-isak. Meski laki-laki itu tak dapat mendengar ucapan maafnya.
***
Hari yang mendebarkan pun telah tiba. Malam ini adalah malam pertunangan Zafira dan Amir. Keluarga besar sudah berkumpul di rumah Zafira sejak pagi tadi. Mereka berkumpul untuk sekedar membantu menyiapkan hidangan, menata dekorasi, dan mempersiapkan pakaian untuk Zafira.

Magrib telah berkumandang. Setelah menunaikan shalat, Zafira segera berdandan. Hatinya bimbang, bagaimanapun juga dia tak ingin mengecewakan kedua orangtuanya, juga keluarga besarnya. Abah datang ke kamar untuk menjemput Zafira. Sesampainya di ruang tamu, betapa terkejutnya Zafira ketika melihat laki-laki misterius yang dikenalnya lima bulan yang lalu itu juga hadir dalam pesta pertunangannya dengan Mas Amir. Namun Zafira hanya bisa diam, menuruti rangkaian acara pertunangan sampai selesai. Barulah setelah berakhirnya acara, dia berani bertanya kepada laki-laki itu.

Kamu kenapa bisa disini?”,tanya Zafira.

Baiklah Mbak Za, sebaiknya aku mengaku saja. Sebenarnya aku adalah Farhan, adik kandung Mas Amir. Aku bertugas untuk memata-mataimu. Sebenarnya Mas Amir juga tidak setuju dengan perjodohan ini. Dia takut karena belum pernah mengenal calon yang sudah dijodohkannya. Oleh karena itu dia menyuruhku untuk mengikutimu. Mas Amir juga bertanya-tanya barangkali kamu sudah punya calon atau bagaimana. Makanya aku tanya ke kamu, apakah aku diijinkan khitbah ke kamu atau tidak. Itu cuma buat nge-tes kok mbak. Eh, ternyata kamu setuju-setuju aja. Ya berarti kamu belum punya calon pada waktu itu. Hahaha. Baru setelah kejadian itu, Abah dan Ibumu langsung bilang ke kamu kalo kamu mau dijodohin tho? Hahaha”, Farhan mengakui semuanya kepada Zafira.

Haha maaf ya, Za. Habisnya aku endak berani memata-matai kamu. Takut ke-gap sama ibumu. Makanya aku nyuruh Farhan nemuin kamu. Itupun tiap kamu lagi ke masjid sendirian, ataupun pas kamu lagi di toko sendirian kan?”,serobot Amir.

Owalaah, aku baru nyadar sekarang. Kalian tuh ya? Modus Banget! Huh!”, Omel Zafira sambil manyun-manyun.

Eh eh eh… Ada apa ini? Kok malah manyun-manyun”, tanya Ibu.

Itu Bu, Mbak Zafira lagi senam muka. Makanya manyun-manyun. Tuh kan Bu? Mbak Zafira lagi latihan vokal huruf ‘U’”, jawab Farhan sambil menirukan Zafira.

Hahahaha”, merekapun tertawa bersama-sama.

Betapapun takdir Tuhan akan selalu lebih baik daripada yang kita inginkan. Begitupun restu dari orangtua. Orang yang merawat kita dengan sepenuh raga dan jiwa. Jangan sampai cinta sesaat kepada manusia hanya akan membutakan mata kita terhadap cinta yang tulus dari orangtua. 

Tamat : Cerita Ke-3 dari 3 Cerita

NB : Terinspirasi dari curhatan seorang kawan yang sedang resah karena akan dijodohkan

0 comments:

Hari Ke-15 : Cerita Cinta di Bawah Naungan Menara 2-3

11.23 Dea Maesita 0 Comments


Mentari pagi mulai menyapa. Hari ini hari Minggu. Pukul tujuh pagi, Zafira dan ibunya sudah siap berangkat menuju toko. Tak lupa ia berpamitan kepada Abah.

Nduk, ibu mau ke kiosnya Haji Abdullah dulu ya, ada barang yang mau diambil. Kamu tolong jaga toko dulu. Ibu nggak lama-lama kok”, pesan ibu.
Baik Bu”, ucapnya.

Ketika sedang sibuk membereskan barang dagangan, datanglah seorang pembeli.
Permisi Mbak
Oh iya silahkan. Monggo dipilih
Lho, Mbak bukannya yang tadi pagi ketemu saya di masjid itu ya?
Iya, saya juga masih ingat. Hahahaha. Silahkan mau beli apa, Mas?”
Saya mau beli jenang. Satu kilo saja buat oleh-oleh ibu di rumah”.
Oh memang asli mana masnya?”, Kata Zafira sambil menimbang jenang.
Saya asli Jepara situ kok
Owalah deket situ tho
Iya. Kapan-kapan saya mampir lagi boleh?
Monggo, silahkan saja”.
Dan percakapan itu pun mengakhiri pertemuan mereka.
***
Tiga bulan telah berganti. Kali ini Zafira juga sedang menjaga toko sendirian. Kemudian datanglah lagi laki-laki itu.
Assalamualaikum
Waalaikusalam. Owalah masnya datang lagi tho
Iya, haha masih ingat saja”.
Pasti lah. Mau beli apa, Mas?
Saya nggak ingin beli apa-apa hehe. Saya cuma mau menanyakan sesuatu
Oh silahkan mau tanya apa, Mas?
Saya boleh khitbah dengan adek tidak? Mohon maaf sebelumnya kalau saya lancang

Zafira pun terkejut mendengar pertanyaan laki-laki itu. “Kami bahkan belum saling tahu nama masing-masing. Bagaimana bisa? Laki-laki itu sepertinya baik sih, dari fisiknya pun tampan. Tapi, apa yang harus aku katakan kepada Abah dan Ibu nanti?”, gumam Zafira dalam hati.

Waduh, saya sih endak keberatan. Tapi mungkin saya perlu izin dari Abah dan Ibu dulu, Mas. Mohon maaf ya
Oh iya nggak papa, Dek. Saya tunggu kabar selanjutnya ya. Mari, Wassalamualaikum
Iya Waalaikumsalam. Hati-hati ya, Mas”.
***
Sesampainya di rumah, Zafira semakin gundah. Ia takut dengan apa jawaban yang akan diberikan Abah nantinya. Namun, ia juga tak bisa membiarkan rahasia ini tersimpan sendirian.

Abah, Ibu, ada yang ingin Zafira bicarakan”.

Kemudian Zafira menjelaskan tentang niat dari lelaki yang dikenalnya di masjid itu. Niat untuk ber-khitbah. Niat untuk menjalani hubungan antara dua insan ke jenjang yang lebih serius, dengan cara yang islami. Cukup lama Ibu dan Abah berfikir untuk menjawab pertanyaan Zafira itu. Sedangkan Zafira, hanya bisa menunduk memandangi lantai marmer rumahnya sambil menggoyang-goyangkan kakinya pertanda gelisah. Setelah menunggu agak lama, Abah pun memulai bersuara.

Kamu itu anak perempuan satu-satunya Abah. Abah sih kepengennya kamu itu ya nanti menikahnya sama laki-laki yang jelas keluarganya. Bukan sama orang yang nggak dikenal semacam dia itu”. Zafira pun hanya diam melanjutkan jawaban Abahnya. Tapi Abah tak juga melanjutkan perkataannya. Kini giliran Ibu yang menjawab perkataannya.

Iya Za. Lebih baik kamu itu menikahnya sama anaknya Haji Abdullah itu saja lho. Keluarga kita kan sudah kenal dekat dengan keluarga mereka. Lagipula Nak Amir itu kan sudah mapan. Sudah percayakan saja jodohmu itu sama Abah dan Ibuk. Buktinya itu kakakmu. Dia bahagia-bahagia saja waktu ibu jodohkan dengan Nak Asmira”.

Zafira pun hanya bisa pasrah. Tradisi perjodohan itu memang sudah turun-temurun terjadi di keluarganya. Tak hanya di keluarga Zafira, bahkan keluarga dari kakak dan adik dari Abah dan Ibu-pun menerapkan cara yang serupa. Ia hanya bisa berdoa agar Mas Amir itu dapat membahagiakan dirinya. Meskipun Zafira sendiri belum pernah bertemu dengan laki-laki yang telah dijodohkan dengan dirinya.

Bersambung : Cerita ke-2 dari 3 cerita :

0 comments: