Bukan Putri yang Tertukar

09.06 Dea Maesita 0 Comments

"Di kehidupan yang lain, kamu ingin jadi apa?", kata Joon Seuh kepada Eun Suh. 
"Aku ingin menjadi pohon, karena ia hanya akan setia pada satu tempat saja".

Itu adalah cuplikan dialog dari drama Korea Endless Love yang aku tonton semalam di salah satu stasiun televisi. Kali ini aku nonton sendirian di rumah, bukan di kos.

Biasanya lima belas menit sebelum drama ini ditayangkan, anak-anak kos udah berjejer rapi di kamarnya Ivon buat nonton bareng. Beda banget sih emang, kalo di kontrakan cowok, biasanya nonton barengnya ya kalo ada acara bola. Eh kalo di kosan cewek, nonton barengnya ya kalo ada drama korea atau acara gosip gitu :p  

Karena ditayangin pada jam-jam primetime, walhasil akupun jarang ngelewatin episode demi episodenya. Sebenernya sih dulu drama korea ini udah pernah ditayangin beberapa kali di Indonesia, yakni pada tahun 2002, 2003, dan 2006. Jaman-jaman SD-SMP lah. Tapi jujur, aku belum pernah nonton satu episode-pun dari endless love ini. Kata Ayuk sih, ceritanya nggak jauh beda sama sinetron kondang Indonesia yang judulnya Putri yang Tertukar, :D Tapi menurutku, mellow nya endless love ini lebih nampol dapetnya. Mood saat nonton pun berubah jadi sendu sejak pada menit pertama, karena theme song openingnya aja udah bikin hati mendayu-dayu :') 


opening theme song endless love : reason

Ternyata pertanyaan yang sama pun ditujukan pada Shin Yoo Mi, tunangan Joon Seuh. 
Katanya sih gara-gara pertanyaan ini, mereka akhirnya jadian. 
Dan Yoo Mi pun menjawab hal yang sama. "Aku ingin jadi pohon". 

Iya juga sih, pohon itu nggak cepet mati, kokoh, dan melindungi. Coba kalo mereka menjawab ingin jadi kucing. Kan gampang mati tuh? ketabrak mobil, kecemplung sumur, paling-paling umurnya cuma beberapa tahun. Coba kalo jadi pohon, sampe ratusan tahun deh :') 

pic taken from : source
Berandai-andai, misalnya jadi Eun Seuh, aku jadi apa ya? emmmm
Aku ingin jadi jendela. Sudah kubilang berapa kali? aku sangat mencintai jendela.
Segala sumber inspirasiku ada di sana.
Jadi, sudah jangan tanya mengapa. :)
Bukankah cinta yang sesungguhnya itu tak perlu memberikan alasan mengapa?
Dan aku mencintai jendela tanpa alasan.

Tapi eh, bukannya wujud reinkarnasi itu harus jadi makhluk hidup ya? Tapi jendela? |

You Might Also Like

0 comments: